Buat SuAmI..

When we first met, I fell in love with you. I knew right then you were the only one for me. As time goes by, our love grows stronger still. You're the most amazing man I ever knew. The place I want to be is close to you. There’s ecstasy and peace in your embrace. I know that I can cope with what life brings as long as I wake up to see your face.Thank you my treasured and cherished love. Your loving and caring have made our marriage a blissful adventure of two! Thanks Love.

together forever til jannah

Daisypath Anniversary tickers

♥SoPhea AdriANNa♥

Lilypie Third Birthday tickers

♥sOpHEA aLEESya♥

Lilypie Second Birthday tickers
bila tiada yang baik untuk diucapkan.
maka diamlah.
itu lebih baik dari bicara yang sia-sia.

sama seperti berbicara,
bila tiada yang bermanfaat dan berfaedah untuk ditulis dan dikongsikan,
maka diamkanlah jemarimu.
sepi dari catatan.
itu lebih baik daripada menulis perkara yang sia-sia.

Friday, December 21, 2012

SedaNg aKu...

ketahuilah,
bahawa aku hanya sang pemerhati.
disuatu sisi dari bumi.

bukan mentari yang menyinari,
bukan awan yang memayungi,
bukan hujan yang membasahi,
bukan pelangi yang mewarnai.
bukan bulan purnama yang menyuluh jalan,
bukan bintang yang menghiasi.
aku cuma insan kerdil yang berdiri diatas tanah.
dan itu pun atas izin pencipta-KU.
hanya insan.
yang mengagumi semua itu;
langit yang tetap mendamaikan
walau manusia membuat huru hara.
matahari yang tetap memancarkan cahaya,
walau manusia mengeji,
hujan yang datang bersama rahmat
walau manusia acap kali mengeluh.
awan yang damai dan memberi teduh,
pelangi yang indah,
bintang yang menyinari malam,
dan bulan yang menghiasi malam hari.

sedang aku,
aku hanya seorang manusia kecil
di bumi Tuhan yang sangat luas.
maka,
tiadalah hak walau sekelumit pun,
untuk aku berbesar diri.
berbangga,dan takbur,
sedang semua ciptaanNYA itu,
sentiasa membesarkan PENCIPTA mereka.

“Dan pada mereka yang telah benar-benar diuji, pandangan manusia itu bukan apa-apa buat mereka.
Cemuhan, salah faham, anggapan dan persepsi masyarakat itu cuma sekelumit dari cebisan-cebisan ujian yang perlu mereka tempuhi.
Lantaran mereka menyedari bahawa
ada hal dan perkara lebih mustahak untuk dijalani dan difikirkan.
Dan mereka memahami bahawa kata-kata manusia yang tidak mengerti itu tidak lebih dari hanya kata-kata…”


dan sampai bila kita mahu meletak bahagia kita pada memiliki sesuatu yang mungkin bukan utk kita?
sampai bila kita mahu menjadikan seseorg asbab dan musabab barulah kita akan bahagia?

bahagia kita bersumber dri manusia?
adakah itu yg kita percaya?

bahagia kita hanya akan dikecapi dgn memiliki apa yg kita sayangi dan kita cintai?
itu yang kita pegang selama ini?

maka sampai bila kita akan mengecap bahgia ?

selagi mana dia bukan milik kita?
selagi mana apa yang kita ingini tidak kita miliki?


No comments:

Post a Comment

رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَ‌جِنَا وَذُرِّيَّـٰتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَٱجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا