Buat SuAmI..

When we first met, I fell in love with you. I knew right then you were the only one for me. As time goes by, our love grows stronger still. You're the most amazing man I ever knew. The place I want to be is close to you. There’s ecstasy and peace in your embrace. I know that I can cope with what life brings as long as I wake up to see your face.Thank you my treasured and cherished love. Your loving and caring have made our marriage a blissful adventure of two! Thanks Love.

together forever til jannah

Daisypath Anniversary tickers

♥SoPhea AdriANNa♥

Lilypie Third Birthday tickers

♥sOpHEA aLEESya♥

Lilypie Second Birthday tickers
bila tiada yang baik untuk diucapkan.
maka diamlah.
itu lebih baik dari bicara yang sia-sia.

sama seperti berbicara,
bila tiada yang bermanfaat dan berfaedah untuk ditulis dan dikongsikan,
maka diamkanlah jemarimu.
sepi dari catatan.
itu lebih baik daripada menulis perkara yang sia-sia.

Friday, July 4, 2008

SuaRA HAti KAMi


Tidak ada siapa yang tahu masa depan dirinya, atau masa depan orang lain, atau menjadi Nostradamus yang mampu melihat kehidupan dengan segala bayangan, tanda dan simbol hanya dengan membuat tafsiran.

Dia beranggapan mengetahui masa depan tidak menjadi suatu yang penting, melainkan menyediakan diri untuk melalui hidup untuk hari ini, esok, lusa dan hari-hari seterusnya.

Pedulikan segala ramalan, sedang selama ini dia berupaya melalui hidup ini tanpa mempedulikan apakah yang bakal berlaku dalam hidupnya selepas setiap suatu detik, saat atau ketika.

Sama seperti pada suatu ketika dulu dia tidak pernah mengetahui bahawa hidupnya bertukar pegangan dan kepercayaan, hanya disebabkan beberapa perkara tertentu yang begitu memberikan kesan dalam hati, sesuatu yang benar-benar menyentuh perasaan.

Hakikatnya, dia tidak pernah tahu bahawa itulah kehidupan yang dipilih
Kali ini dia berpegang kepada doa dan menggantung harap pada yang paling tinggi dan berkuasa dalam semesta ini, memberikan kekuatan dan keyakinan untuk menempuh hidup dengan yakin.

Itu harapan terakhir katanya, dan dia berasa amat yakin untuk mencipta kejayaan sama ada ia sebesar titik, ia tetap merupakan kejayaan, jauh lebih bermakna daripada tidak berusaha, atau hidup dengan jiwa kecil dan pesimis.

Tidak mungkin dia menjadi sekerdil jiwa manusia sedangkan segala kegagalan dan kejayaan tetap puncanya datang daripada satu ketentuan dan ketetapan, dan paling penting adalah berusaha dan bekerja untuk mencapai kejayaan.

Halangan katanya, dia boleh menjangkakan perkara sedemikian, lantas tidak perlu berasa terkejut atau tergamam, dan sebagai orang berakal sewajarnya sudah menjangkakan perkara sedemikian.

Jaya atau gagal, ia bukan perkara penting dan besar. Perkara penting yang menjadi peraturan hidup adalah, berusaha.

sesuatu ynag sukar untuk dimengerti kadangkala harus diteruskan tanpa mingikut kata hati..yang pasti aper yang terjadi tidak terletak pada garis panduan diri tetapi sesuatu yang aku yakin dan pasti..

jangan di lontarkan kata2 dan harapan pada sesuatu yang tidak mungkin akan kita miliki lagi..aku individu yang masih punya hati..masih punya iman dalam diri..kata2mu tidak memberi kesan andai itu yang kau cari dariKU lagi..

pengamatan mata hati, pertuturanmu hanya mainan emosi, tiada fakta yang dapat merubah aper yang telah terjadi..fikirlah dengan hati..jangan di laungkan kata2 yang kamu sendiri tidak PASTI..

Kebenaran di depan mata..terima dengan REDHA andai benar kau yakin yang diriMU telah dewasa..jangan hanya bijak melontar kata yang akhirnya memakan jiwa menghancurkan rasa..aku tiada dendam pada siapa saja..Kau seharusnya lebih mengerti QADA & QADAR ALLAH..

bersyukur dengan nikmat yang di beri bukan hanya riak dan hidung tinggi..setinggi mana jua kau pergi..tiada beza dan kesannya pada hati kami..doaku moga kau bahagia dengan aper yang kau miiki..dan ku pohon pergi jauh dari hati dan jiwa kami....

KAMI HANYA PERLU ALLAH DALAM BIMBINGAN SEHARI2 DALAM HIDUP INI....

No comments:

Post a Comment

رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَ‌جِنَا وَذُرِّيَّـٰتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَٱجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا